Kamu Millenials? Ayo Peduli Stunting!



Halo Bows !
Ketemu lagi sama aku Mauza di Hidupin Hidupmu
Live your life Coz You'll Only Live Once.

Kali ini aku mau cerita cerita tentang Stunting..
Hayo... Belum pernah dengar ya? Bukan yang melakukan aksi berbahaya di film film itu ya itu Stunt doang atau Stuntman yang ngelakuin :D. "Terus apa itu Stunting?" Tanya mu pasti bows. Gini gambarannya.



Well.. Stunting adalah sebuah kondisi dimana balita itu tinggi nya lebih pendek dari standar tinggi badan seumurnya. "Terus kenapa kalo pendek?" Pasti itu kan yang mau kam bilang bows?

Disini letak masalahnya hampir 1/3 balita di Indonesia mengalami Stunting, dan Stunting bisa menyebabkan beberapa hal seperti sebuah data yang diberikan oleh Seanuts (2011) Stunting bisa menyebabkan
1.Dimana anak anak yang terkena stunting cederung memiliki tingkat intelegensi lebih rendah karena terhambatnya perkembangan otak
2. Karena Intelegensi yang rendah menyebabkan anak sulit berprestasi
3. Rentan terhadap penyakit
4. Mudah menderita Obesitas yang meningkatkan resiko penyakit jantung dan penyakit menular lainnya.
5. Dan yang lebih nyata pada usia produktif anak stanting memiliki penghasilan lebih rendah 20% daripada anak yang tumbuh optimal (McGregor,2007)

Terus gimana cara mencegahnya?
Seperti yang disampaikan bapak Galopong Sianturi S.KM, M.PH di acara Gerakan Masyarakat Hidup Sehat Dalam Penurunan Prevalensi Stunting.


Ada 4 penyebab utama stunting yaitu
1. Konsumsi Makanan yang kurang bergizi pada Anak di Usia Golden Age
2. Lingkungan yang tidak sehat ( Asap Rokok, Jamban Tidak Layak, dll.)
3. Perilaku Menjaga Sanitasi seperti Mencuci Tangan,dll.
4. Kurangnya Gizi pada Ibu Hamil .

Terus gimana cara mencegah Stunting ini?
1. Kalo untuk pemerintah pastinya mereka mengadakan edukasi serta pemberian fasilitas kepada masyarakat untuk memenuhi kebutuhan gizi.
2. Untuk tenaga kesehatan dapat memberikan edukasi seperti Konseling Pemberian Makan Bayi dan Anak, Pelatihan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat.
3. Nah kalau untuk kamu yang perempuan perempuan nih, Boleh mulai mempelajari dari sekarang tentang konsumsi diet yang tepat ketika di usia kehamilan.
4. Nah kalo buat kamu Bows bows ku ada satu hal yang bisa dilakukan kok, meskipun kamu bukan yang diatas, yaitu dengan membagikan artikel ini dan membangun kesadaran terhadap stunting di masyarakat sekitar mu.

Nah di event ini juga dibahas sebuah Gerakan yang di inisiasi oleh Kementerian Kesehatan


Seperti yang ditulis di situs http://www.diskes.baliprov.go.id , Secara umum Germas bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauandan kemampuan masyarakat untuk berperilaku sehat dalam upaya meningkatkan kualitas hidup. Sedangkan tujuan khususnya adalah meningkatkan partisipasi dan peran serta masyarakat untuk hidup sehat, meningkatkan produktivitas masyarakat dan mengurangi beban biaya kesehatan.


Kegiatan utama yang dilakukan dalam rangka Germas adalah :
1
Peningkatan aktivitas fisik
2
Peningkatan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
3
Penyediaan pangan sehat dan percepatan perbaikan gizi
4
Peningkatan pencegahan dan deteksi dini penyakit
5
Peningkatan kualitas lingkungan
6
Peningkatan edukasi hidup sehat

Diharapkan dengan adanya GERMAS ini masyarakat dapat meningkatkan taraf kesehatan tiap individu.

Nah kalo kamu mau tahu lebih lanjut mengenai Stunting ini bisa belajar dari  www.gizitinggi.org

Jadi gimana bows? Udah jumpa lah hal baru lah di postingan ini ya kan?
Sheaap! Kalo gitu semoga postingan kali ini sudah membantu kamu lebih menghidupi hidupmu. Temukan keseruan lainnya di Hidupin Hidupmu. See you on another post :)

*Konten ini merupakan hasil konten mitra bareng KemenKomInfo di event FlashBlogging Tanggal 29 September 2017 
Read More

Membangun Medan Menginspirasi,Penuh Toleransi,Tanpa Gaduh Jalanan

Halo bows~
Ketemu lagi kita di Hidupin Hidupmu, Live Your Life Coz You'll Only Live Once.

Sekarang aku mau cerita tentang hal yang mungkin kita sama sama resahkan yaitu.

sumber: http://assets-a1.kompasiana.com/items/album/2017/06/04/kemacetan-di-jakarta-2017-593405a52b7a619f23f3122c.jpg

M A C E T

Atau kalo di tempat aku tinggal dulu disebutnya Traffic Jam, Seperti yang kita tahu hal ini kerap kali terjadi di Medan akhir akhir ini. Sampai sampai terkadang kita ngerasa kalau Medan itu Jakarta, Udahlah panas, Macet Pula.

Makanya kalau kita sadari akhir akhir ini ketegangan yang terjadi di jalanan Medan itu makin banyak. Mulai dari Angkutan Kota V.S Angkutan Online, Kendaraan Pribadi V.S Angkutan Kota, Sampai Pedagang Kaki Lima V.S Pengendara Jalanan yang sebenarnya tidak ada hubungannya. Cuma mungkin karena udah hari panas dan si pengendara semak lihat kendaraan sampai dia ngajakin gaduh :D

Terus pertanyaan mendasarnya kan kenapa bisa begini?

Kalo ku cari cari seperti kata sebuah artikel dari ilmusipil.com, ini adalah beberapa hal penyebab kemacetan. Yaitu:

* Kapasitas Jalan lebih kecil dari jumlah kendaraan yang ada.
sumber:http://cdn-2.tstatic.net/tribunnews/foto/images/preview/20130511_pelebaran-jalan-tanjung-duren_5417.jpg

* Peningkatan Jumlah kendaraan secara tiba tiba di sebuah daerah tertentu.
sumber:http://www.indothai.co.in/Images/riskprofile_meter.png

*Perencanaan alur jalan raya dan tata kota yang tidak baik.

sumber: Google Maps

*Jalan rusak sehingga mempengaruhi kecepatan laju kendaraan.
sumber: http://cdn2.tstatic.net/medan/foto/bank/images/jalan-rusak-di-sunggal-tribun-medancom_20151103_120326.jpg

*Angkutan Kota yang berhenti seenaknya di jalan untuk mencari calon penumpang.
sumber: http://www.medanbisnisdaily.com/imagesfile/201304/20130427103421_711.gif

Dari sini aja udah ada pasti yang kalian rasakan sendiri kan?  Atau belum? Kalau belum nanti kalian baru sampai aja di Medan, Makanya belum tau kejamnya jalanan medan :D . Eh ngomong ngomong kalau mau liat artikel lengkap abang ilmusipil.com itu bisa liat disini.

sumber : https://positivepropertysolution.com.au/wp-content/uploads/2016/05/people_questioning.png

T E R U S   S O L U S I N Y A   A P A?

Tenang tenang bows~
Aku gak akan ninggalkan kalian cuma dengan masalah kok, Yok kita sama sama cari solusinya, dimulai dari yang ada di Kepala ku, Terus kalau kalian punya cara lain komen dibawah ya.

Jadi ini adalah solusi solusi kemacetan yang aku bisa munculkan dimulai dari yang paling kecil sampai yang paling gede:

1. Penegakan Hukum


sumber:http://2.bp.blogspot.com/-0-67xDU38O0/VLTaefpQFrI/AAAAAAAAAHw/ZPfkMznIwH0/s1600/penegakan%2Bhukum.jpg

Ini merupakan salah satu yang jadi masalah dengan kita ketika dijalanan, Sering kali, Pasti bows jugak merasakan bows. Ketika udah agak nampak yang Ijo ijo dijalan (baca: Polantas) pasti udah main jantungnya entah kemana. Dan kalo udah ketemu dan ternyata di nyatakan bersalah pasti ngomongnya "Pak, Damai ajalah kita ya pak". Sampai di titik ini dalam membantu penegakan hukum, Bows sama Pak polisi sama sama punya peran. Pak Polisi sebagai penegak hukum harus tegas untuk tidak menerima apapun bujukan sadis dari para pengendara, Sedangkan bows sebagai pengendara juga harus sadar akan kesalahan dan nggak menguji iman pak Polisi dengan lembaran lembaran bernilai di dompet bows (baca: Duit), Cocok? Oke kita lanjut ke poin 2.


2. Keselamatan Berkendara


sumber: https://pbs.twimg.com/media/Ch5cV01UkAAJ3H9.jpg

Siapa yang ngerasa pernah ngelakuin hal diatas ? Jujur lah bows? Pasti pernah satu posisi itu. Kalok aku jujur aja pernah di posisi otak ku nggak ada. Dengan alasan jarak yang dekat. Dan aku sendiri tersadar karena dulu sempat ada kasus dekat rumah, Jadi ceritanya si Abang ini mau belik makanan di depan jalan, Otomatis kasus nya sama kayak aku malas pakek helm. Dan tau apa yang terjadi?  Ban nya slip di depan gang, karena kebetulan jalanan licin habis hujan, Dan karena gak pake helm, Kepala abang itu jadi luka, Memang gak terlalu parah cuman bayangin kalo pas slip itu tiba-tiba tercampak ke tempat yang padat lalu lintas nya lalu terlanggar, Jadi.. , Dan bows mungkin bilang, Terus kenapa? "Kepala kepala ku sendiri kok", Iya emang betul itu kepala bows, tapi kalo udah bececer di jalanan apa gak nyusahin banyak orang? Orang pada sibuk ngurusin bows yang beserak, Jalanan jadi macet. Satu satunya yang diuntungkan disini cumak copet, Mau bows nguntung kan copet secara sadar? Udah kebayang lah bows ya kan? Nah itu tadi udah ada contoh jadi kita setuju untuk jauh lebih menjaga keselamatan saat berkendara kan bows? Oke lanjut Poin ke 3 dan terakhir. 

3. KESADARAN DIRI

Poin ke tiga ini sengaja aku bold + CAPS sebagai tanda bahwa poin ini menjadi poin kunci dari semua nya. Semua hal di atas gak akan bisa tercipta tanpa adanya kesadaran diri. Nah urusan kesadaran diri ini semua punya tanggung jawab bersama untuk membentuk ketertiban lalu lintas.
       Pertama mungkin kalo yang baca blog ini kita anggaplah sudah tersadarkan dan akan memulai langkah tertib lalu lintas dari diri sendiri.
      Kedua Pemerintah, Sebagai policy maker harus membantu dengan membuat aturan aturan yang membuat para pengendara yang punya niat "nakal" di lalu lintas jera.
      Ketiga Pihak Swasta, Sebagai bagian dari bangsa Indonesia pihak Swasta juga mempunyai tanggung jawab untuk berkontribusi dalam pembangunan ketertiban lalu lintas, Mungkin tidak membuat aturan tapi lebih sebagai penegas (Edukator) di masyarakat. Salah satu pihak swasta yang telah melakukan langkah nyata adalah PT.Astra International Tbk. dalam konsistensi menjadi Inspirasi 60 Tahun Astra yang diwujudkan dalam salah satu cabang program SATU (Semangat Astra Terpadu Untuk) Indonesia.

Salah satu bentuk kontribusi PT. Astra International Tbk. adalah melalui gerakan IAABL (Indonesia Ayo Aman Berlalu Lintas)
Gerakan IAABL ini membuat berbagai macam challange yang meningkatkan kesadaran orang orang untuk tertib lalu lintas melalui rangkaian challange yang nanti nya akan ditaklukan oleh kumpulan orang orang keren yang dipanggil pelopor. Menurutku pribadi langkah ini sangat cerdas dikarenakan dengan adanya gerakan ini dan di masa dimana orang selalu memantau sosial media mereka bahkan dibandingkan mereka memantau sekitarnya. Dan mencari pelopor pelopor yang nantinya akan meng-influence lingkungannya sendiri. Menjadi strategi yang sangat efektif dalam meningkatkan kesadaran masyarakat. Bows sendiri kalo mau coba bisa langsung bisa cek di sini . Dan mulai berperan dalam meningkat kan kesadaran kawan kawan bows yang lain untuk tertib berlalu lintas. Selain dapat views, like, juga dapat pahala dan untung untung bisa jadi pelopor dan memenangkan berbagai macam prize yang disediakan.


Udah capek bows? Ngerem dulu lah kita ya, Kalo di gas terus pun bahaya bisa nabrak. Sekian tulisan dari aku hari ini, Semoga tulisan ini bisa ngebantu bows sedikit nge Hidupin Hidupmu. Dan nantinya bows juga bisa membuat dampak yang jauh lebih luar biasa ke lingkungan sekitar. Amin~

*Konten ini merupakan hasil konten mitra bareng Astra Indonesia di event ASTRA SATU Indonesia Tanggal 2 September 2017 
Read More

Pandji, Aku, dan Berkarya #BalasDi18

Mengenal seorang bang Pandji dari acara TV Kena Deh membuat sedikit bekas yang susah hilang, Kenapa Sedikit? Karena di acara tersebut seorang bang Pandji mengikuti aturan dari para Produser acara. Itu membuatku sedikit mengenal sosok bang Pandji di mata kebanyakan orang awam.


Tetapi sosok bang Pandji terpatri di kepala ku melalui karya yang ia buat sendiri, Melihat bang Pandji melalui sebuah stand-up show nya yang berjudul Messake Bangsaku yang kuperoleh dengan cara yang tidak benar, Ya, Aku memperoleh versi digital nya dari Internet dan mengakui bersalah karena telah ikut membajak karya beliau. Dan setelah menonton karya beliau satu satu nya hal yang ada di dalam hatiku adalah Aku harus mendukung karya orang ini, Gak peduli apapun alasannya. Dia adalah pahlawan untuk orang yang berkarya di Indonesia. Dan hal itu aku mulai realisasikan dalam bentuk pembelian Tiket Juru Bicara World Tour Medan.


Di kegiatan ini, Aku berkesempatan untuk melihat bang Pandji secara intimate dan bahkan bertanya hal yang aku ingin tanyakan secara langsung ke beliau. Dan melihatnya sebagai sosok yang ramah, tinggi (gak nyangka), dan hampir kehilangan pasukan rambut. Dan jujur sebagai orang dari Medan yang melihat seorang yang dianggap dari Jakarta, Stereotip orang Jakarta yang artis terkenal itu sombong-sombong seketika gugur dibuat bang Pandji, Entah karena beliau memang seseorang yang hangat atau emang karena gak terkenal (*eh? Just kidding ya bang), Bahkan bang Pandji mau membuat video bareng sebuah channel youtube yang nyaris dari antah berantah PedasTV, Hingga munculnya video ini. Dimana aku sedikit membuat bang Pandji bingung karena cuma minta bang Pandji ajakin subscribe doang saking gugupnya.



Setelah sesi Meet and Greet perkenalan ku dengan bang Pandji berlanjut kesebuah hubungan Penampil dan Penonton dalam Juru Bicara World Tour Medan. Disetiap bit bit bang Pandji aku diantar menuju sebuah Joke yang solid, dan Ajaib seperti sulap. Karena hal yang mungkin ditangan komika lain akan di "lepas tangan" kan karena sulitnya menemukan hal lucu, Bang Pandji justru take it as a challange dan sukses.Satu lagi hal yang berkesan dari seorang Bang Pandji adalah perspektifnya terhadap sesuatu yang tergolong langka untuk seorang orang Indonesia.


Dan ini bukan hanya menurutku, Ini menurut ribuan penonton yang telah menonton beliau di 24 Kota di 5 Benua, Hampir semuanya tertawa melihatnya, Mungkin yang tidak tertawa memiliki refferensi yang berbeda. Kesan yang ditinggalkan bang Pandji dalam JBWT Medan adalah sebuah Special Stand-Up Show yang bridging antar bitnya aku bisa bilang flawless, Kami di bawa dari 1 joke menuju joke lain tanpa harus merasakan ada kejanggalan ataupun jeda. Dan hal itupun membuatku merasa harus memesan DVD JBWT untuk bisa mengabadikan karya beliau di tangan dan bisa seolah bertemu kembali di momen itu. Tersedia di WSYDNShop pada tanggal 1 Juni.
Di awal ingin membeli DVD ini terjadi Drama yang cukup besar di kepala seorang Mahasiswa ini, Karena kebetulan di waktu itu kantong sedang menipis, Namun entah kenapa seolah ada jalan, Tepat di jam 11 malam sebelum rilis DVD nya, Aku diberikan sejumlah uang oleh Orang di Rumah yang kebetulan ingin pergi keluar kota, Segera aku ber api api ingin membayar DVD JBWT yang sudah aku PO ini. Menunggu beberapa hari, Alhasil tiba jugak barang tu di rumah.


Setelah menerima DVD tersebut langsung di sergap masuk ke PC dan aku pun menonton seluruh bagian DVD dengan sangat serius, bahkan lebih serius daripada aku mengerjakan Ujian Nasional sepertinya. 

Memulai kehidupan sebagai seorang yang Introvert membuatku sukar untuk berinteraksi dengan orang, Sulap merupakan sebuah "pembuka" dan JBWT adalah "booster" dalam kehidupan ku yang membuat aku mulai bisa berinteraksi dengan orang, Bertemu dan Dikenal banyak orang. Berkarya merupakan hal yang selalu ingin kulakukan, Lingkungan yang kurang mendukung selalu kujadikan alasan.

Tetapi sebuah pesan di Epilogue JBWT dari bang Pandji membuat ku seketika menangis entah kenapa, Mungkin karena kehidupan kami yang nyaris sama, Aku merupakan seseorang yang tidak begitu menonjol di bidang Akademis, Ranking ku dari TK-SMA terkesan nyeleneh dari Ranking 1 di TK sampai Ranking terakhir di SD-SMP, Banyak orang yang remeh ketika melihat ku menunjukkan Sulap. Tapi Sulap lah yang telah membuatku bisa berdiri dan bermain di antara manusia satu Indonesia. Sulap lah yang membuat ku bisa mempunyai keberanian untuk bersuara maupun berjumpa dengan yang lain. Ternyata tujuan kami nyaris sama untuk membuktikan kepada dunia bahwa kami bisa dan kami kuat menghadapi tantangannya. Bit yang paling menempel di kepalaku adalah "Yang membedakan kamu yang tahu passionmu dengan dia yang tahu passionnya dan sukses adalah Disiplin", Ya bang, Aku akan terus berusaha mengejar passionku dan disiplin terhadapnya.

Tujuan utama ku mengikuti BalasDi18 ini merupakan bentuk apresiasiku terhadap kau bang yang udah menginspirasiku dan diriku sendiri karena telah berani menulis karya tulisan di Blog yang dari awal ingin kutulis selalu berperang dengan diriku, Akhirnya hampir selesai juga tulisan ini. Akan kututup dengan sedikit pesan, opini, dan harapan.

Terimakasih sudah ada di Indonesia, Menjadi contoh untuk mereka yang takut berkarya, Untuk mereka yang ingin bersuara. Kalau ada orang yang mengatakan stand up comedy adalah Komedi Cerdas for me Stand up Comedy Pandji adalah Komedi yang Mencerdaskan. Perbedaaannya apa ? Cerdas artinya kita berasal dari pola pikir yang sama dan akhirnya bisa mengerti, sedangkan Mencerdaskan adalah ketika Bang Pandji bisa menularkan pola pikirnya dan membuat kami punya perspektif baru.

Semoga dirimu tetap kuat dan siap untuk berperang lagi dalam karya, Wahai Abang Pandji Pragiwaksono. Mari kita berperang memperjuangkan impian kita.

Tertanda,


Seorang Wongsoyudan dari Medan,

Mauza Perdana Lubis
Read More

YUNITA ELISABETH : FASHION INFLUENCER-VLOGGER ASAL MEDAN



YUNITA ELISABETH

Nama seorang gadis berdarah batak ini memang sudah tak jarang mengudara di telinga warga medan khususnya di kalangan anak muda. Gadis yang “mungkin” mengganti warna rambut beberapa bulan sekali ini adalah seorang sosok yang cukup berani dan tak sungkan tampil beda. Yunita Elisabeth Pangaribuan, ia lahir  27 tahun yang lalu tepatnya di Malang, 18 Juni 1991. Ia bangga lahir di sebuah keluarga Kristen yang harmonis dan menjadi seorang anak ke-2 dari 3 bersaudara dari kedua orangtuanya. Berbicara mengenai pendidikan, ia pun tak kalah saing dengan teman sejagatnya, di tengah tengah kesibukan dan hobby nya, ia mampu lulus tepat waktu dari sebuah universitas ternama di Sumatera Utara, yaitu Universitas Sumatera Utara, Fakultas Ekonomi jurusan Manajemen. Ia juga pernah bersekolah  di sebuah sekolah favorit di Medan, yaitu SMA N 4 Medan.
Mungkin yang tersirat dipikiran kita ketika kita melihat sosok gadis yang pernah masuk di majalah Go girl ini adalah wanita yang ekstrovet selayaknya foto foto yang ia publish di sosial medianya. Namun ternyata Yunita ini adalah seseorang yang introvet atau lebih tertutup, namun bukan berarti yunita adalah sosok yang sombong yang susah bergaul dengan banyak orang, terbukti dengan jumlah kuantitas teman Yunita yang cukup banyak. Yunita adalah orang yang sedikit pemalu jika bertemu orang baru, tapi di balik itu ia adalah anak yang asik, nyaman untuk di ajak bercengkrama, baik, lembut dan humble.




Saat ini, sosok Yunita Elisabeth mungkin dikenal sebagai fashion bloger yang cukup terkenal di kalangan anak muda, memiliki banyak followers,bahkan bisa disebut sebagai selebgram asal kota Medan, tapi jika ditelusuri di masa lampau, ternyata Yunita adalah sosok yang pernah dikucilkan oleh teman teman seumuran nya dulu. Beliau “seperti” di jauhi oleh teman teman nya hanya karena sosok nya yang pendiam dan tertutup yang seakan akan menonjolkan sikap ketidakinginan berteman, padahal ia terbuka untuk siapa saja. Namun jiwa yang kuat dan sikap mental yang baik, ia muncul dengan keunikannya dan bertekat “mungkin aku kalian jauhin karena sifat pendiam ku, namun aku ingin menunjukkan sekalipun aku pendiam bukan berarti aku tidak memiliki apa apa, aku menunjukkan sekalipun aku pendiam dan dijauhi aku berbeda dengan kalian karena aku punya ini ( jiwa fashion yang unik).
Jiwa fashion tersebut dimulai ketika di masa SMP, ia sudah mulai suka membaca majalah, terutama majalah majalah fashion. Ia mulai memperhatikan trend trend fashion yang ada di majalah yang sedikit kemungkinan untuk di aplikasikan pembaca, akhirnya ia mulai membeli pakaian pakaian yang serupa dengan tampilan majalah, kemudia mulai belajar memadu madankan pakaian pakaian tersebut. Dan ternyata hasilnya sangat baik, lucu, unik dan beda dengan orang kebanyakaan. Kesukaan beliau terhadap dunia fotography membuatnya selalu mengabadikan OOTD (Outfit of the day) nya kedalam sosial media nya, yaitu instagram. Keunikannya membuat banyak orang mengenalnya, gaya pakaian “aneh” nya membuatnya di kagumi banyak orang, keberaniannya bermain main dengan fashion menjadikannya panutan berfashion banyak orang, bahkan cara berfoto nya menjadi inspirasi banyak orang. Bahkan jiwa nekat nekatnya ketika mewarnai rambut dan mengubahnya sesuai mood menjadi panutan jiwa keberanian dan percaya diri orang lain.




do evertything you like, because sometimes it will works in your life” itulah motto hidup seorang gadis yang saat ini bekerja sebagai seorang fotographer Snapd.id dan editor di sebuah perusahaan kreatif yaitu sheers ini, lulusan manajemen memang, namun kecintaan nya kepada dunia fashion dan photography membawanya menjadikan landasan dalam mengemban pekerjaan nya saat ini. Dulu saat masuk ke manajemen, ia tidak memiliki landasan apa apa selai ikut ikut teman, namun seiring berjalan nya waktu, ia belajar bahwa mengerjakan passion akan membuat kita lebih baik disbanding ikut ikutan teman. Kecintaannya melakukan passion nya membawanya kepada banyak tawaran pekerjaan, beliau sering di minta untuk memfoto selebgram selebgram, memfoto endorsement, pernikahaan, pembuatan iklan seperti iklan Linardi Chicken, iklan bold store, iklan farfum Florean,dll, ada juga foto produk online shop, dan banyak lagi.
Tidak hanya pengalaman kerja, ia juga memiliki segudang prestasi, beberapa diantaranya:
·         10 besar finalis fimela goes to newyork 2011
·         Juara favorite blogger competition matahari fashion award 2013
·         Juara lomba fashion #jeLAZgayague Lazada 2016 yang berangkat ke Korea

Kakak yang cukup cerewet menurut keluarganya ini, ternyata sudah memiliki seorang pacar yang usia hubungannya sudah 8 tahun. William adalah panggilan sehari hari dari pacar Yunita. Gaya dan aktivitas pacaran Yunita pun menjadi inspirasi bagi banyak anak muda. Gaya pacaran mereka bukanlah selalu jalan menghabiskan banyak uang, namun mereka sering mengambil project bersama, sehingga menjadikan gaya pacaran mereka pacaran yang produktif, hebatnya mereka memiliki kesukaan yang sama di bidang photographer, karena William sendiri adalah seorang videographer dan phoorapher. Selain itu, Yunita juga dikenal sebagai sosok yang cukup aktif di gereja bersama William.
A post shared by Yunita Elisabeth Pangaribuan 🌈 (@yunitaelisabeth) on


Wanita yang sudah biasa menjadi pembicara di berbagai acara ini megajarkan banyak orang bahwa bergaya itu tidak harus meraup seluruh isi kantong kita. Beliau mampu menjadi seorang fashion blogger dengan segala item yang ia miliki dari berbagai sumber yang memberikan harga yang sangat terjangkau, tak selalu harus di Mall, ia memiliki banyak cara untuk memiliki item unik untuk fashion nya.
Seorang pengagum Diana Rikasan ini memiliki Jiwa inovasi yang kuat di dalam dirinya yang membuatnya memiliki cita cita lain yaitu ia ingin memiliki sebuah clothing line dan memproduksi film bersama William. Ketenaran dan pekerjaan saat ini tak membuatnya ingin berhenti menginspirasi banyak orang. Yunita elisabet mengajarkan banyak orang bahwa dengan menjadi berbeda bukan membuat kita kelihatan aneh, melainkan membuat kita menjadi lebih keren dan hebat di banding orang lain.
Read More

Fidget Spinner : Mainan paling happening di 2017!



Yuk Di Order Produk nya
~Testimonial~
bit.ly/testimonikkp
[Fidget Spinner | Produk Mainan Terlaris 2017]
Fidget Spinner adalah sejenis mainan yang terbuat dari bearing di tengahnya dan campuran material lainnya.
Didesain untuk orang orang yang punya kebiasaan fidgeting (Memainkan tutup pulpen, Memutar buku, Gigit kuku jari, Dll).
Selain tidak mengganggu orang lain karena tidak berisik, Fidget Spinner juga dapat meningkatkan fokus dalam mengerjakan sesuatu misalnya membaca buku.
Untuk pemesanan dan pertanyaan bisa dihubungi di
089613178046 (SMS/Call)
081806484586 (WhatsApp)
mauzaxlfl (Line)

 Di Hidupin Hidupmu tersedia juga berbagai macam fidget spinner dengan desain dan warna yang berbeda. Mulai dari Dengan 3 Sisi maupun Dua. Dari yang bahan plastic hingga alumunium.


Fidget Spinner itu adalah mainan yang di disain untuk kita yang punya kebiasaan fidgeting (Memainkan tutup pulpen, Memutar buku, Gigit kuku jari, Dll).

[MANFAAT FIDGET SPINNER]
- Stress Relief / Penghilang Stress
- Time Killer / Buang Waktu Bosan
- Menghilangkan Kebiasaan Buruk Tangan
- Melatih Fokus / Menambah Fokus


Untuk Order Formatnya:
Nama(spasi)Alamat(spasi)No.HP(spasi) Kode Produk (spasi) Jumlah

A01.(Kode Warna)
SIZE PRODUK 7CM*7CM*1.0CM
Kelengkapan :
- 1 Bh Tri Spinner
- 2 Bh Tutup Bearing
- 1 Bh Bearing Pusat 608 Steel
- 3 Bh Bearing 608 Samping
Kode Warna : 1 (Merah) 2 (Kuning) 3 (Biru) 4 (Hijau)

A02. (Kode Warna)
SIZE PRODUK 7CM*7CM*1.0CM
Isi Paket
1 Buah Fidget Spinner
1 Buah Bearing Ceramic Bola Hitam
Kode Warna:
1 (BLUE ARMY) 2 (ORANGE ARMY)
3 (USA FLAG)

A02. (Kode Warna)
SIZE PRODUK 7CM*7CM*1.0CM
Isi Paket
1 Buah Fidget Spinner
1 Buah Bearing Ceramic Bola Hitam
Kode Warna:
1 (BLUE ARMY) 2 (ORANGE ARMY)
3 (USA FLAG)

A02. (Kode Warna)
SIZE PRODUK 7CM*7CM*1.0CM
Isi Paket
1 Buah Fidget Spinner
1 Buah Bearing Ceramic Bola Hitam
Kode Warna:
1 (BLUE ARMY) 2 (ORANGE ARMY)
3 (USA FLAG)

A02. (Kode Warna)
SIZE PRODUK 7CM*7CM*1.0CM
Isi Paket
1 Buah Fidget Spinner
1 Buah Bearing Ceramic Bola Hitam
Kode Warna:
1 (BLUE ARMY) 2 (ORANGE ARMY)
3 (USA FLAG)

A02. (Kode Warna)
SIZE PRODUK 7CM*7CM*1.0CM
Isi Paket
1 Buah Fidget Spinner
1 Buah Bearing Ceramic Bola Hitam
Kode Warna:
1 (BLUE ARMY) 2 (ORANGE ARMY)
3 (USA FLAG)
A03. (Kode Warna)
Bahan : ALUMINIUM
KEMASAN : BOX ALUMINIUM
Bearing: R188 Steel
Isi Paket
1 Buah Fidget Spinner
Kode Warna:
1 (Hitam) 2 (Biru) 3 (Gold) 4 (Silver)

Read More

Merayakan Hari Gizi Nasional Bersama Anak Anak yang Keren dari Az-Zakiyah Islamic School

Halo Bows~
Ketemu lagi nih sama aku, Mauza Perdana di Hidupin Hidupmu.
Sudah Hidupin Hidupmu hari ini?


Nah kali ini aku mau cerita tentang kemaren kegiatan yang super seru di...


SD Az Zakiyah Islamic School


Quota banyak bows? Langsung lah streamingkan video ini. Biar bisa lebih jelas nengok keseruan kami kemarin di SD Az Zakiyah.



Jadi gini pas kemarin tanggal 28 Februari 2017. Hidupin Hidupmu diajak main main ke SD Az Zakiyah yang berada di Jl.Metrologi IV Ujung.



Sempat jugak agak bertanya, Apa betul nya ini sekolahnya, Kok luas kali? 
Sempat jugak terpikir adanya sekolah sebesar ini disini.
Dan ternyata pas masuk sekolah nya cukup luas dan jadi hal yang keren dan baru buat aku di daerah Medan Tembung ini.

Jadi kami para Blogger diajak main ke SD Az Zakiyah untuk ikut serta dalam event tahunan Perayaan Hari Gizi Nasional yang jatuh pada tanggal 25 Januari. Dan di peringati oleh SD Az Zakiyah pada tanggal 28 Februari 2017 (Yang mana menurutku sah sah aja, Selama esensi pembelajaran yang ingin dibagikan nyampe).


(img src: pertiwisoraya.com)
Nah jadi kegiatan kami dimulai dengan registrasi oleh pihak SD Az Zakiyah, Rasanya deg-degan bukannya apa, Aku takut disangka dosen nyasar ntah darimana setiap kali ada registrasi kayak gini.
Dan syukurnya semua berjalan lancar. 
(BTW itu yang foto diatas yang moto bisa di tengok jugak blognya bows, Kalok gak ditengok nantik agak buram buram tiba tiba tulisan di blog ini).




Selesai registrasi duduk sebentar menunggu para tamu dari berbagai macam penjuru untuk datang ke Sekolah ini.


*Konten ini merupakan hasil konten mitra bareng Az-Zakiyah Islamic School Tanggal 10 Maret 2017 
Read More

Sejuta Inspirasi Dalam Genggaman, Kapan Aja dan Dimana Aja Dengan HOOQ


Halo Bows~
Ketemu lagi nih sama aku, Mauza Perdana di Hidupin Hidupmu.
Sudah Hidupin Hidupmu hari ini?

Nah kali ini aku mau cerita cerita tentang Inspirasi nih kali ini.
Pasti kam pernah ngerasain ketika mungkin mengerjakan sesuatu, Kayak Tugas, Kerjaan, atau Bahkan dalam berkarya, Ngerasain yang namanya Kurang Inspirasi.

(img source: https://tarjiem.com)

Ya kan? Ngaku ajalah kam samaku, Samanya kita. Gak usah takut, Kam tak sendiri bows.
Aku sendiri pernah ngerasain hal yang sama, dan rasanya seisi dunia bermusuhan dengan kita.
Belum lagi kalo yang kerja atau nugas, Ada deadline yang menanti rasanya kalo bisa di antukkan sekuat tenaga dan gak sakit pasti kepala ini udah diantukkan terus-terusan.

(imgsource: http://solusisupersukses.com)
Aku gak mau ninggalin kam dengan masalah, Kita carik solusi sama sama. Kan Blog ini namanya Hidupin Hidupmu bukan Himpuni Masalahmu. Jadi gini, Kalo buat aku dan biasanya sih ampuh, Semoga ampuh juga buat kalian. Pendekatan yang aku pakek adalah dengan Nonton Film.
(img source: http://www.beaubain.com)
Ya! Nonton Film. 
Kenapa harus nonton film? 

Film itu memberi kita ruang untuk berpikir dan berangan angan keluar dari rutinitas yang sering kali membuat kita kehilangan daya imaginasi maupun mencipta. Karena udah terpaku dengan yang itu itu aja.

Aku gak cuman ngomong aja ini, Karena aku sendiri udah buktiin, Sebagai seorang yang juga berkarya di bidang sulap, Terkadang susah mencari inspirasi dari dunia sulap itu sendiri karena kita gak bisa melihat sulap dari seseorang yang awam akan sulap. 

Hal itu yang bikin aku sukak kali nonton film ini.
(img source : hooq.tv)
Judulnya The Mentalist, Untuk orang yang awam sulap film ini akan berkesan keren dan punya cara membongkar kriminal yang super beda. Tapi untuk yang awam sulap, Acting Simon Baker sebagai seorang mentalist ini menggambarkan dengan apik sosok seorang Mentalist yang bisa di jadikan inspirasi bagi para Pesulap maupun Mentalist.


Dan... Gak kayak jaman dulu yang kayak salah satu gambar di atas yang mengharuskan kita pergi ke suatu tempat khusus yang diberi nama Bioskop, 
(img source : hooq.tv)
Sekarang ketika kita memang lagi stuck dan butuh inspirasi segera ada sebuah situs dan penyedia aplikasi yang namanya HOOQ yang bikin kita bisa akses film dan serial tv keren 
Kapan Aja dan Dimana Aja. Mungkin kalian ada yang nanya.
Kenapa sih harus HOOQ?

(img source : hooq.tv)
1. Legal
(img source : Ramdlon \ Pixabay.com)
Setiap film dan serial tv yang kamu tonton di Hooq, Pastinya diperoleh dengan legal dan lisensi resmi dari pembuat kontennya, Sehingga gak  perlu jantungan lagi karena merasa bersalah menonton konten yang bajakan. Dan pastinya ikut mengsupport para kreator konten sehingga mereka semakin semangat berkarya.

2.Terjangkau
Kam gak perlu lagi maksain nabung sampe puluhan ribu untuk sekali nonton di Bioskop. Karena dengan HOOQ kam bisa berlangganan kontennya mulai dari 18.700/ Minggu yang artinya kurang dari 3.000 rupiah per harinya.

3.Konten yang Beragam

Tersedia puluhan ribu konten film yang siap untuk diakses dan sebagian besar disertai dengan subtitle, Jadi gak usah takut kam gak ngerti apa yang dibilang orang itu di film itu nanti.

4.Portabilitas
Hooq bisa diakses dari berbagai macam media mulai dari PC, Tablet, Smartphone. Dan di sertai aplikasi khusus untuk pengguna iOS dan Android yang memberikan fitur simpan, Sehingga kam gak perlu terus terusan streaming yang bikin keringat dingin karena takut habis quota.

Oke bows, Itu aja dulu cerita ku kali ini.
Kek mana? Pengen kan ngerasain pake HOOQ?
Kalo masih penasaran bisa dapatin trial untuk nonton film film terbaru cukup dengan registrasi di 
Sekian dulu dari aku kali ini. Ketemu lagi di postingan selanjutnya bows~ Semoga postingan ini bisa membantu kamu menghidupi hidupmu lebih jauh lagi .

Temukan juga konten lain dari ku disini

Ikutin juga kompetisi Blog dari HOOQ dan  IDblognetwork disini
Read More

One Side by Re.



Here I am,
with my stupid face and awkward body. People like you doesn't fall in love with people like me.
And it's not like I ever stand a chance, even in the slightest way.
She loves you and you both have history. While I'm just a tourist, getting lost in an isolated island-
hoping that I could build my home there. Turns out the storm and the waves decide to collide, leave me drowning and lifeless.
It's not like don't want to be with you because I do, with every veins attached in my body.
You know, sometimes I just want to be selfish and betray everyone around me just to have you by myself.
But it's just
so hard,
We're not even that close for me to have this unbelievably deep feeling for you. I lost count on how many times I had to knit my heart back together. It has been broken thousand times,
perhaps thousand more.


But I realize that love doesn't  need a declaration.
It's just as simple as feeling your own smile curl up when you see that someone from a far.
A secret glance of head. And I know it very, very well.
I love you with the way you tilt your head when you're concentrating.
I love you through every impossibilities between us.
And I even love you when you're holding her hand so tightly, that I need to
hold
my
own
breath.
And that's love-
Sometimes love doesn't have to be the posessive pronoun in every sentences of you and I. 
What's more enough than that? 
What's more enough than seeing someone you love being happy with someone else, and deep inside you slowly accept it and be happy about it?

Absolutely more than enough.


This poem was written by Re. from http://clumsyhideaway.blogspot.co.id/
And featured with the writer permission


Read More

Mozaik Mimpi by Isron


Mimpi, “ketika kau tak sanggup berlari untuk meraihnya maka berjalan saja lah. Ketika kau tak mampu berjalan untuk meraihnya, maka merangkak sajalah, dan jangan pernah mundur ke belakang”. Kutipan tersebut memang sudah familiar, ada yang mengatakan itu kutipan ilmuwan ada juga yang mengatakan itu kutipan tokoh lain, tapi tentang siapapun sumbernya itu bukan pokok terpenting namun bagaimana kita dapat mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari.
            Panggil saja namaku Isron, anak yang sama seperti kebanyakan orang. Terlahir dalam keadaan menangis, kemudian bisa merangkak kemudian serba tertatih dan akhirnya bisa  lancar. Terlahir sama seperti mereka tetapi hidup dan mati tentu beraneka macam. Sekolah Dasar dan menengah ku tempuh di sebuah Madrasah yang corak pesantrennya masih melekat, lanjut menuju Perguruan Tinggi dan memilih jurusan matematika di Universitas Sumatera Utara dan sekarang sedang di semester tujuh.
Sekilas terlihat biasa  saja dan sama seperti kebanyakan orang, tapi menuju itu semua, memilih ketika berjumpa di titik yang memiliki persimpangan yang berbeda, memilah ketika ada dua metode penyelesaian masalah yang sekilas nampak sama, dan mengharuskan memilih bahkan ketika sedang tidak ingin memilih. Begitulah perjalanan hidup susah di tebak teka-teki nya, setiap tokoh sudah memiliki peran masing-masing dan peran itu bisa berupa sebuah pilihan yang di buat sendiri atau malah sebuah keharusan yang harus dilakoni. Selanjutnya dalam menjalani peran itu banyak terdapat kesimpangsiuran, ada yang menjalaninya setengah hati, sepenuh hati, atau bahkan tak pakai hati. Sekarang mungkin pertanyaannya tertuju padaku, yah aku. Tokoh yang memiliki peran seperti apakah aku, bagaiman aku menjalaninya, prosesnya, lalu bagaimana hasilnya?
Terasa asing jalan setapak ini, seperti jarang dilalui orang atau mungkinkah mereka begitu hati-hati menempuh jalan ini hingga tak meninggalkan bekas? Mungkinkah ada diantara mereka yang berhenti di persimpangan dan memilih mundur kebelakang, tapi barangkali ada pula yang terus menerus menyusuri jalan ini hingga ujung. Ahhh, tiada guna menduga-duga lebih baik kutempuh saja, beginilah kisahnya.
19 September 1995 adalah kelahiranku, kata mereka begitu lahir Ayahku langsung mengumandangkan Adzan sembari menggendongku. Raut wajah ceria dan bahagia orang tua ku kata mereka sangat memancar, seolah mereka lah orang tua paling bahagia di bumi Allah ini. Seiring berjalannya waktu, aku selalu di timang dan di manja penuh kasih oleh ayah serta ibu ku, kata mereka juga aku sangat dekat dengan ayah ku, merengek ketika pisah, berpelukan ketika jumpa. Kata mereka juga banyak saudara-saudara ku yang iri terhadap kedekatan ku dengan ayah. Lagi-lagi kata mereka aku tidak mau sekolah kalau ayah tidak duduk di sampingku, iya hanya kata mereka. Kenapa harus mereka?
Ayah, aku lupa kapan terakhir memanggil kata itu, tidak tersisa memori tentang sosok itu, aku juga lupa pernah memiliki. Semua itu diawali dari peristiwa yang durasinya tidak lebih dari satu menit, iya satu menit. Tetapi butuh seumur hidup bagiku melupakan peristiwa yang berdurasi kurang dari satu menit itu. Ketika itu seolah angin malam ikut berbisik padaku bintang malam itupun seolah tersorot hanya kepadaku. Ketika itu aku tidak bisa terlelap dalam tidur, tapi aku sendiri tidak tahu penyebabnya atau mungkin saja karena malam itu ayah tidak menemani tidurku sebab ia belum pulang ke rumah.Banyak kemungkinan yang timbul ketika hati kita sedang resah.
Kikk....kikkkk...kikkkk terdengar suara becak berhenti tepat di depan rumah, aku berlari ke luar dengan penuh keyakinan bahwa becak itu yang membawa pulang ayahku. Tadaaa, benar dia adalah ayah ku. Ayah.... ayah.... ayah.... sembari melompat girang dan bertepuk tangan kemudian di balas senyum oleh ayah dari seberang jalan sana sambil berkata hati-hati nak! Setelah usai membayar ongkos becaknya sambil merentangkan tangan karena ingin memelukku dan perlahan menyeberangi jalan menghampiriku. Ssttttttsstttsstttttstttt dbrukkkkkkkkkkk suara truk yang menghempas tubuh ayah ku yang mulai rapuh itu, tepat di depan mata. Sekilas namun sangat membilas, tabrak lari itu pun menoreh luka teramat dalam, menghilangkan satu sayap keluarga ku, dan luka itu membekas hingga bekas itu melekat. Dan kini, aku sudah terbiasa hidup dengan satu sayap yang mulai merebah walau tanpa seorang ayah menemani hari ku saat ini, lusa dan bahkan hingga seterusnya, iya tanpa seorang ayah.
Ibu, aku teramat susah mendefinisikan kata ibu. Aku yang berlatar belakang sebagai putra bungsu tentu sangat dekat dengan sosok ibu, tapi sosok yang selama ini bersamaku melintasi liku perjalanan hidup yang bahkan menjumpai titik persimpangan lalu menapakinya. Aku mengerti betul sosok itu, tapi jujur sulit mendefinisikan itu. Aku hanya ingin sesegera mungkin menyelesaikan studi ku dan meraih cita-cita itu hingga kelak aku bisa membahagiakannya. Terlalu banyak yang ingin ku ceritakan tentangnya hingga buat aku bingung mau menceritakan lembaran yang mana. Yang pasti banyak orang mengaguminya karena mau berjuang sendiri untuk anak-anaknya tanpa harus mencari suami baru. Yah,  ia putuskan hidup menjanda dengan memiliki empat putra dan tiga putri, ibu luar biasa bangatlah, kadang ia menjadi sosok ibu penyayang namun tak jarang juga ia jadi sosok ayah terhebat. Terima kasih ibu.
Soal cita-cita, aku hanyalah seorang anak yang belum memahami apa hal yang tersirat dibalik kata tersebut. Aku hanyalah anak kecil yang suka bergumul dalam kubangan air bersama teman-temanku ketika hujan selepas sekolah sehingga tubuh kami basah. Melepas sepatu lalu mengikatnya ke rangsel usang kami. Layaknya anak-anak lain, yang ku tahu hanyalah menjawab apa cita-citaku dengan bangganya apabila ditanya seseorang.

Bersama waktu, berbagai peristiwa begitu cepat berlalu menyingkap lembaran-lembaran hidupku satu persatu. Kini, isron yang dulu masih berumur 5 tahun ditiggal ayahnya. Sekarang ia sudah genap jadi 17 tahun dan tepat di semester akhir kelas 3 di MAN Marenu, sebuah madrasah yang memiliki banyak cerita dan tak terlukiskan. Namun kini, bukan titik persimpangan yang kutemui tetapi sekarang aku di atas perahu sendiri tanpa siapapun. Sebab sepi banyak mengajarkanmu banyak hal yang tak dapat terurai. Aku belum berani mengayuhkan perahu ku, belum berani hendak berlayar kemana, akan singgah di pulau mana, atau malah perahu ini membuat ku nyaman dan tak ingin meninggalkannya. Yah benar, aku bingung.
Melirik dari sebagian lembaran kisah sahabat-sahabat ku, 70% nya memutuskan untuk bekerja usai tamat, 20% nya kuliah, 5% nya menikah dan sisanya masih dilema, dan posisiku saat ini tepat berada di dilema. Untuk bekerja aku sendiri tidak tahu menau mau kerja apa, dengan siapa dan kemana. Menikah, masih belum terfikirkan kesana, sedang kata kuliah di perguruaan tinggi membuatku sangat ingin meraihnya namun takut bermimpi sebab kata perguruan tinggi itu merupakan suatu hal yang sangat tinggi bagi ku, sesuai dengan namanya “Perguruan Tinggi”, dikarenakan kemiskinan yang masih setia berpihak kepada ku. Berharap dikuliahkan oleh seorang ibu yang sudah beranjak 60 tahun menurutku sesuatu hal yang sangat mustahil. Salahkah jika aku tidak berani bermimpi, atau aku kah yang salah jika bermimpi? Kadang keluh itu datang, aku ingin seberuntung mereka, tapi,.........
Katanya untuk mencapai tujuan, kita harus tetap berjalan. Katanya dalam mengarungi kehidupan kita harus tetap melangkah. Katanya begitu, tapi jalanan ini tak semulus tarian lisan. Andai cita-cita itu ada di langit sedang aku adalah seekor burung, kadangkala angin harus menghadang perjalanan. Pun sayap ini tak selalu kuat menopang badan. Andai cita-cita itu adalah stasiun, kaki ini tak selamanya kuat menempuh. Kadangkala kerikil kecil nan tajam bisa saja melukai, terlebih jika kabut menghalangi pandangan, rasa-rasanya ingin menghentikan perjalanan. Tetapi begitulah cita-cita, ia tidak hanya hidup dala mimpi-mimpi yang sempurna tetapi di jemput dengan usaha yang nyata. Aku akan terus menjemput masa depan yang indah, walau terkadang tertatih atau langkah yang tak menentu.
 Seusai rutinitas upacara bendera setiap seninnya di Madrasah itu. Pak Pangurabaan, selaku kepala sekolah berniat melakukan doa bersama untuk kelulusan UN dan SNMPTN itu. Satu persatu siswa yang mendaftar sebagai peserta SNMPTN di panggil ke depan, rasa-rasanya ingin sekali namaku terpanggil. Akhh bangunlah mungkin ini hanya mimpi. Setelah usai kami pun seperti biasa menuju ruangan masing-masing menunggu guru dan jam pertama kali ini matematika, pelajaran yang paling aku sukai. “Isronuddin Hasibuan diharapkan menghadap ke ruang kepala sekolah” suara khas Ibu TS dari sumber suara di kantor guru sana. “Lah, inikan masih jam pertama kok udah di panggil aja, bukannya kalau mau latihan baca puisi pas perpisahan nanti biasanya di jam terakhir?” Cetusku sambil ngomel dalam hati sembari melangkahkan kaki menuju ruang kepala sekolah.
“Assalamualaikum pak” ucapku dengan nada santun, “masuk!” sautnya dengan nada ditekankan. Tanpa saya ceitakan sedetail mungkin, langsung saja pada hasil akhir bahwa kepala sekolah kami sangat kecewa dengan keputusanku yang tidak mau mendaftar sebagai peserta SNMPTN walau di canangkan sebagai pelamar BIDIKMISI, di tambah ibu Bendahara yang sudah sampai ke tingkat memaksa ku untuk mau berkuliah serta ibuk ST yang sangat dengan tulus memberikan gambaran dunia perkuliahan dan menekankan orang miskin juga punya mimpi. Dan masih banyak lagi guru-guru sekolah ku yang mengharapkanku jadi seorang mahasiswa.
11 tahun sudah aku tidak berani meminta sesuatu yang aku sendiri tahu ibu tidak mampu mengabulkannya, seperti minta beliin HP, beli TV, sepeda motor dan sebagainya karena aku tahu ibu akan sangat sedih jika ia tidak sanggup memenuhi keinginanku. Namun kali ini aku coba bicara baik-baik sesuai saran kepala sekolah kemarin. “Bu, kalau setelah tamat nanti isron kuliah boleh tidak bu? Soalnya ada beasiswa kata kepala sekolah, terus kita dikasih uang saku lagi sebanyak 600.000 setiap bulannya, nanti aku juga sambil kerja serabutan gitu biar bisa ngirimin uang ke ibu” cetusku dengan lembut dan penuh harap. Namun visi ku tak berjalan lancar, saat itu aku benar-benar tidak mengerti kenapa ibu sangat ngotot untuk tidak membolehkanku kuliah. Ia menangis sejadi-jadinya sambil sedikit memarahiku, mengecamku anak yang tidak tahu diri, tidak sadar diri dengan membeberkan keadaan ekonomi yang sangat memprihatinkan, “kalau kamu mau kuliah minta saja sama ayahmu di kuburan sana! Ibu tidak punya uang.” Cetusnya sambil menangis dan sedikit mengeras. Aku mengerti betul perasaan ibu, ia hanya meluapkan kesedihannya dengan caranya sendiri, ia jauh memandang lebih tinggi kata Perguruan Tinggi itu dibanding aku. Aku maklumi dan hargai pendapatnya, sebab ia hanya anak yatim piatu yang tak sempat merasakan sekolah walau hanya sekolah dasar. Masa kecil yang hanya memiliki ibu tiri membuat kesehariannya hanya bekerja, kerja dan terus bekerja. Maafkan aku mama.............
Aku sempat berfikir ingin menuruuti kata ibu saja dan menutupi kata hati dan guru-guru ku namun doktin dari guru ku sangat membuatku lebih bersemangat lagi untuk kuliah, “aku harus kuliah” selintas kalimat singkat dari pak PD selaku guru Bahasa Arab itu sangat memotivasiku untuk bisa kuliah dan membuatku memilih sebuah keputusan yang tanpa persetujuan dari ibu. Semua berkas ku urus sendiri, hal-hal yang membutuhkan tanda tangan orang tua ku paraf sendiri dan semuanya ku lakukan sendiri. “sebab hasrat dapat mengalahkan ketakutan”.
Sejak hari itu, aku tidak berani lagi menyinggung kata kuliah pada ibu, hingga berjumpa pada suatu lembaran di hidupku ketika masa pengumuman SNMPTN 2013. Aku bergegas menuju warnet dan segera ku input no pendaftaran ku satu pesatu, berharap agar sebaiknya aku tidak lulus saja biar tidak ada kebohongan baru yang timbul dan agar tidak menyakiti perasaan ibu lagi. Hampir seluruh siswa yang sedang membuka situs pengumuman di warnet itu, diantaranya ada yang sujud syukur namun kebanyakan kecewa bahkan tidak sedikit yang menangis dan rapuh. Sementara aku, diterima di Universitas Sumatera Utara pada jurusan Matematika dan penerima beasiswa Bidik Misi. Rasanya tidak percaya dan berharap proses loading yang salah, hingga ku coba dan ku coba lagi memasukkan no pendaftaran ku namun hasilnya tetap sama. Aku sedih dan menangis sejadi-jadinya, menagis bukan karena bahagia di terima di universitas ataupun sedih karena gagal di SNMPTN tapi aku menangis sebab aku memiliki alasan tersendiri. Kawan-kawan ku yang di warnet heran melihatku sambil membisu dan menduga-duga tentangku.
Hari ini aku harus lebih berani dari sebelumnya, aku bicarakan panjang lebar lagi sama ibu di kala petang waktu itu dan ku certikan sedetail mungkin dengan harapan yang sama, kali ini semoga keberuntungan itu berpihak padaku. Namun tanggapan yang sama pun muncul dari ibu, dengan menenkankan kalimat “ pergi saja kuliah, tapi jangan berharap uang dari ku nak, kalau uangmu habis pulang saja biar kita berladang saja.
Dengan berat hati ku berangkatkan diri menuju medan, kota di mana universitas tujuanku berdiri. Satu semester, dua semester hingga semester tiga setiap kali aku menelpon ibu pasti kata-kata “nak, kalau uangmu habis pulang saja biar kita berladang saja di sisni.” Itu muncul di akhir percakapan sebagai penutup. Namun kata-kata itu ku jadikan sebagai motivasi diri untuk lebih berjuang sedikit berbeda dari kawan-kawan kampus. Waktu kosong sangat ku manfaatkan untuk mencari uang tambahan. Guru Private itulah julukanku, setiap harinya selain di sibukkan dengan tugas kuliah ku sempatkan untuk berkerja demi kelangsungan hidup. Namun alhamdulillah setelah waktu ikut campur dan tindakan yang memadai akhirnya ibu setuju aku jadi mahasiswa. Di tambah aku mendapatkan seorang murid SMP yang memiliki orang tua berhati malaikat dengan menawarkanku untuk tinggal di rumah mereka secara cuma-cuma dan sesekali di kasih makan dan uang jajan. Sehingga aku bisa menyisihkan sebagian pendapatanku untuk ibu di kampung.
Kini aku sudah menjadi mahasiswa yang mandiri secara financial dan sedang merintis mandiri secara keseluruhan. Prestasi yang ku peroleh memang belum seberapa hanya pernah menjuarai MTQ bidang Fahmil Quran di tingkat universitas dan menjadi perwakilan ke provinsi, sesekali ikut lomba cerpen dan puisi sesekali ikut forum kebangsaan dan rakernas organisasi, kenapa aku sangat tertarik dengan lomba? Alasan utamaku adalah untuk bisa merasakan keindahan-keindahan di luar sana, karena jika aku menggunakan metode menabung untuk bisa berliburan aku tidak tahu kapan aku akan pergi, tetapi dengan metode lomba ini alhamdulillah sudah begitu luas dunia luar yang kulalui.
Sekarang aku sudah duduk di semester tujuh, semester yang sudah mulai memikirkan judul skripsi dan kembali akan menemui persimpangan jalan, akankah aku melanjutkan studi ku ke jenjang selanjutnya, atau ku sudahi saja dulu untuk bekerja. Inginnya sih melanjutkan ke luar negeri dengan program beasiswa, tapi hari ini aku menemukan kendala yang sama ketika usai tamat SMA dahulu, apakah aku akan memulai cara yang sama?
Namun tergantung apa pun pilihan kita sebenarnya itu tergantung keseriusan kita dalam menghadapai konsekuensi dari plihan yang akan datang. Sekarang aku punya prinsp yang mengajarkanku untuk selalu bersyukur. “Bukan aku tak seberuntung mereka, tetatpi merekalah yang tak seberuntung aku.”karena jika kita bersyukur di setiap langkah yang kita ambil maka langkah itu akan membuat langkah baru lagi.
Perlu diingat bersama juga, hidup bukanlah melulu soal bermimpi yang tinggi. Hingga diri sendiri lupa akan hakikat kehidupan yang sebenarnya. Lupa pada kesyukuran yang seharusnya terucap, akan kesederhanaan kehidupan yang telah direngkuh saat ini. Ini bukanlah soal mimpi pada saat mata memejam di malam hari. Pada saat tak ada seorang pun yang tahu apa yang terjadi pada diri ini dalam kurun 6 jam atau lebih waktu tidurku. Pada saat banyak orang yang bingung memetik buah yang mana dari pohon mimpinya yang nyaris tumbang.
Ini adalah soal lawatan ke alam pikiran saat kita tersadar. Lawatan ke dimensi waktu di ujung sana. Ketika aku melihat diriku sendiri berpakaian indah khas bangsawan sehingga aku tampak lebih gagah. Ketika itu aku dan keluargaku berkumpul, telah pulang dari pencapaian mimpi kami masing-masing. Lalu,  begitulah impian, dia tidak hanya hidup dalam mimpi-mimpi yang sempurna tetapi di jemput dengan usaha yang nyata walau terkadang dengan langkah tak beraturan.


Kalau kamu mau lebih tau banyak tentang Isron Hasibuan bisa cek social medianya dia di:
Line : isronhsb
Ig : isron_hsb
Fb : isron Hasibuan

Read More